[Indonesian] Where should I go?

Ok, untuk kali gw bakal post dalam bahasa pertama gw, karena gw lagi males untuk translate ke Inggris (tapi yakin banget sih pasti bakal tetep ada sedikit kalimat-kalimat dalam bahasa Inggris). Anyways, jadi yang mau gw bahas hari ini apa sih? Well ini adalah suatu hal yang tiba-tiba muncul di pikiran gw.

Pernah ga sih kalian tuh bingung banget tentang suatu pilihan? Pernah ga kalian ada di situasi dimana lo lagi punya mimpi besar, cuman kayaknya lo ga bisa atau ga punya resources untuk mencapai mimpi kalian itu?  Gw sering banget. Waktu gw mau masuk kuliah, tentu aja gw pengen masuk uni ini uni itu, cuman emang keadaan finansial waktu itu ga memungkinkan buat gw masuk ke uni yang keren banget (karena yang keren itu biasanya mahal). Dan jangan salah artiin keren, keren disini maksud gw itu adalah keren dimana kampusnya menyediakan kurikulum yang bertaraf internasional, yang image nya udah cukup diketahui dan emang istilahnya jebolan uni itu tuh pasti bakal dapat kerja deh. So there I am, with my dreams, pengen masuk disana sini, dengan satu uni yang jadi target utama gw.

Terus udah di keadaan dengan banyaknya pilihan, kita seringkali jadi bingung, mau ngikutin kemauan utama kita ato serahin ke Tuhan. Seringkali sih kita bilang, terserah Tuhan deh mau bawa kemana,  tapi sadar ga sadar, dibalik perkataan itu sebenarnya ada sebuah pesan dimana kita sebenarnya mau bilang gini, Tuhan gw mau kesini nih, tolong buat jadi nyata yah. PADAHAL, tujuan atau target utama kita itu BUKAN rencana Tuhan.

Kenapa? Karena kita keseringan ngelihat dengan kacamata manusia. Maksudnya apa? Maksudnya adalah kita terlalu sering melihat dengan cara pandang manusia, kita melihat penilaian manusia. Karena dunia ini mengatakan A itu yang terbaik, jadi kita juga mau dapetin A. But it doesn't work that way with God.

Tuhan punya rencana yang jauh lebih indah dibandingkan dengan rencana manusia! Apa yang menurut manusia terbaik, belum tentu yang terbaik untuk kita menurut Tuhan. Emang yang bakal kita dapetin itu bisa dinilai manusia sebagai hal yang biasa-biasa aja, nilainya masih ga bagus-bagus banget. Tapi rencana Tuhan ga berhenti disitu. Hidup kita udah dirancang sedemikian rupa oleh Tuhan, bahkan sampai nafas terakhir kita udah Tuhan rancang. Dan gw yakin banget, segala sesuatu pasti dimulai dari hal yang kecil, hal yang sederhana, hal yang dinilai manusia sebagai sesuatu yang sama sekali ga wah, tapi dibelakang itu semua, ada rancangan yang lebih mulia.

Terus gimana dong? Kalo emang kayak gitu, apa yang seharusnya gw lakuin? My answer would be, fast, pray and ask Him! Dan sebenarnya ini adalah point terpenting. Kenapa? Kadang kita cuma bilang aja, terserah Tuhan mau dibawa kemana, tapi kita ga pernah actually berdoa dan nanya ke Tuhan, Dia maunya bawa kita kemana. Bener ga? Kita cuma bilang doang di mulut kita terserah Tuhan, tapi kita ga pernah bener-bener berdoa dan nanya ke Tuhan! Dan kenapa puasa? kata om Ronny D. Simeon, puasa adalah saat dimana kita menempatkan diri kita pada frekuensi yang sama dengan Tuhan supaya kita bisa mendengar apa kata Tuhan.

Kita ini bukan tuhan, jadi kita ga bakal bisa tahu apa mau Tuhan kalo kita ga tanya sama Dia! Tanya deh, pasti dijawab, ga mungkin engga. Jalan Tuhan itu ga ada yang tahu arahnya kemana, terus lewat mana. Rencana Tuhan itu kayak sebuah petualangan menjelajahi hal baru. Jadi daripada kita ngerasain apa yang udah orang lain rasain, kenapa ga kita ikutin apa kata Tuhan, dan ngerasain hal-hal yang belum pernah orang lain rasain sebelumnya.

Jadi, gw ga boleh bermimpi gitu? No. Feel free to have big dreams! Tapi inget, jangan paksa Tuhan untuk me-realize mimpi kita, yang ternyata bukan rencanaNya. Just tell Him what we want. Dan ingat, selalu bersyukur dengan apapun yang Ia berikan. Apa yang dinilai manusia ga berharga, bisa jadi adalah suatu hal yang sangat berharga bagi Tuhan.

happy sunday all.
love, femme.

Post a Comment